Home » Artikel » ISO » Mengulas ISO 27001 Tentang Apa & Apa itu Keamanan Informasi

Mengulas ISO 27001 Tentang Apa & Apa itu Keamanan Informasi

iso 27001 tentang apa

Training ISO – Di zaman digital seperti sekarang, keamanan informasi menjadi hal yang super penting. Bayangkan saja, setiap hari kita menyimpan data pribadi dan informasi penting secara online, mulai dari email, media sosial, hingga data keuangan. Nah, kalau informasi ini tidak terlindungi, kita bisa menghadapi banyak risiko, seperti pencurian identitas atau kerugian finansial.

Untuk membantu organisasi menjaga keamanan informasi, ISO 27001 hadir sebagai penyelamat. ISO 27001 adalah standar internasional yang mengatur tentang sistem manajemen keamanan informasi. Yuk, kita bahas lebih dalam tentang ISO 27001 dan kenapa standar ini penting banget.

ISO 27001 Tentang Apa

ISO 27001 adalah standar internasional yang dibuat oleh International Organization for Standardization (ISO) dan International Electrotechnical Commission (IEC). Standar ini menetapkan persyaratan untuk sistem manajemen keamanan informasi (ISMS) dan memberikan panduan tentang cara mengelola keamanan informasi secara sistematis dan konsisten.

Sejarah ISO 27001 dimulai dari BS 7799, yang diterbitkan oleh British Standards Institution (BSI) pada tahun 1995. BS 7799 kemudian diadopsi oleh ISO dan dikembangkan menjadi ISO 27001, dengan revisi terakhir dilakukan pada tahun 2013. Tujuannya adalah membantu organisasi melindungi aset informasi mereka, mengelola risiko, dan meningkatkan kepercayaan dari pelanggan dan stakeholder.

Manfaat penerapan ISO 27001 banyak banget. Selain meningkatkan keamanan informasi, standar ini juga membantu organisasi mematuhi regulasi dan persyaratan hukum, meningkatkan efisiensi operasional, dan mengurangi risiko keamanan informasi yang bisa menyebabkan kerugian finansial atau reputasi.

Komponen Utama ISO 27001

ISO 27001 memiliki beberapa komponen utama yang menjadi dasar penerapannya, yaitu Sistem Manajemen Keamanan Informasi (ISMS), kebijakan keamanan informasi, manajemen risiko, dan kontrol keamanan yang tercantum dalam Annex A.

Sistem Manajemen Keamanan Informasi (ISMS)

ISMS adalah kerangka kerja yang digunakan untuk mengelola keamanan informasi secara sistematis. ISMS mencakup kebijakan, prosedur, pedoman, dan sumber daya yang diperlukan untuk melindungi dan mengelola informasi dalam suatu organisasi. 

Pentingnya ISMS nggak bisa dianggap remeh. Dengan ISMS, organisasi bisa mengidentifikasi dan mengelola risiko keamanan informasi secara efektif, memastikan kontinuitas bisnis, dan meningkatkan kepercayaan dari pelanggan dan stakeholder. ISMS juga membantu organisasi dalam memenuhi persyaratan regulasi dan hukum yang berlaku.

Baca juga: Solusi Manajemen Mutu Perusahaan: Mengenal Apa itu ISO 9001

Kebijakan Keamanan Informasi

Kebijakan keamanan informasi adalah dokumen yang menetapkan aturan dan pedoman untuk mengelola dan melindungi informasi dalam organisasi. Kebijakan ini mencakup berbagai aspek keamanan informasi, seperti akses kontrol, enkripsi, manajemen risiko, dan pelatihan karyawan.

Dalam penerapannya, kebijakan keamanan informasi harus disosialisasikan dan dipahami oleh seluruh karyawan dalam organisasi. Kebijakan ini juga harus terus diperbarui dan disesuaikan dengan perkembangan teknologi dan ancaman keamanan yang ada. Dengan kebijakan yang baik, organisasi bisa memastikan bahwa informasi mereka dilindungi dengan cara yang konsisten dan efektif.

Manajemen Risiko

Manajemen risiko adalah proses yang digunakan untuk mengidentifikasi, menganalisis, dan menanggulangi risiko keamanan informasi. Proses ini melibatkan beberapa langkah, yaitu:

  1. Identifikasi Risiko: Menentukan aset informasi yang perlu dilindungi dan mengidentifikasi potensi ancaman serta kerentanannya.
  2. Analisis Risiko: Menilai dampak dan kemungkinan terjadinya risiko yang diidentifikasi.
  3. Penanganan Risiko: Menentukan langkah-langkah yang perlu diambil untuk mengurangi risiko, seperti penerapan kontrol keamanan atau pengalihan risiko melalui asuransi.

Dengan manajemen risiko yang baik, organisasi bisa mengurangi kemungkinan terjadinya insiden keamanan informasi dan meminimalisir dampak negatif yang ditimbulkan.

Kontrol Keamanan (Annex A)

Annex A adalah bagian dari ISO 27001 yang berisi daftar kontrol keamanan yang bisa diterapkan oleh organisasi untuk melindungi informasi mereka. Kontrol-kontrol ini dibagi menjadi beberapa kategori, seperti:

  1. Kebijakan Keamanan Informasi: Mengembangkan dan memelihara kebijakan keamanan yang mencakup seluruh organisasi.
  2. Organisasi Keamanan Informasi: Membangun struktur organisasi yang mendukung keamanan informasi, termasuk tanggung jawab dan wewenang.
  3. Keamanan Sumber Daya Manusia: Melindungi informasi dari ancaman yang mungkin timbul dari karyawan, kontraktor, dan pihak ketiga.
  4. Manajemen Aset: Mengidentifikasi dan mengelola aset informasi secara efektif.
  5. Kontrol Akses: Mengatur siapa saja yang bisa mengakses informasi tertentu dan dalam kondisi apa.
  6. Kriptografi: Menggunakan teknologi enkripsi untuk melindungi informasi sensitif.
  7. Keamanan Fisik dan Lingkungan: Melindungi informasi dari ancaman fisik, seperti bencana alam atau pencurian.
  8. Keamanan Operasional: Mengelola dan melindungi operasi teknologi informasi organisasi.
  9. Keamanan Komunikasi: Melindungi informasi yang dikomunikasikan melalui jaringan.
  10. Akuisisi, Pengembangan, dan Pemeliharaan Sistem Informasi: Memastikan bahwa keamanan dipertimbangkan dalam setiap tahap pengembangan sistem informasi.
  11. Manajemen Insiden Keamanan Informasi: Mengidentifikasi dan merespons insiden keamanan informasi secara efektif.
  12. Manajemen Keberlanjutan Bisnis: Memastikan bahwa organisasi bisa terus beroperasi meskipun terjadi insiden keamanan informasi.
  13. Kepatuhan: Memastikan bahwa organisasi mematuhi semua regulasi dan persyaratan hukum yang berlaku.

Contoh penerapan kontrol ini bisa berupa penggunaan password yang kuat, pelatihan keamanan informasi bagi karyawan, atau penerapan firewall dan antivirus untuk melindungi sistem IT.

Penutup

ISO 27001 adalah standar internasional yang penting untuk manajemen keamanan informasi. Dengan menerapkan ISO 27001, organisasi bisa meningkatkan keamanan informasi, mengurangi risiko, dan mematuhi regulasi serta persyaratan hukum yang berlaku. Komponen utama ISO 27001, seperti ISMS, kebijakan keamanan informasi, manajemen risiko, dan kontrol keamanan, memberikan kerangka kerja yang sistematis dan efektif untuk melindungi informasi organisasi.

Di era digital ini, menjaga keamanan informasi bukanlah pilihan, melainkan kebutuhan. Dengan ISO 27001, organisasi bisa memastikan bahwa informasi mereka aman dan terlindungi dari ancaman yang ada. Jadi, sudahkah organisasi Anda mempertimbangkan untuk menerapkan ISO 27001?

Rekomendasi Pelatihan ISO

Yuk, pelajari lebih lanjut tentang ISO dan gimana sertifikasi ISO bisa menguntungkan organisasi Anda dengan mengikuti Pelatihan ISO 9001 yang diselenggarakan provider training profesional terpercaya. Anda bisa hubungi kami di halaman ini atau kontak via WhatsApp di nomor 0813-2145-5501 untuk meminta penawaran training ISO yang Anda perlukan.

Kalau butuh bantuan perihal sertifikasi ISO, coba deh konsultasikan dengan kami di 0813-2117-0714. SPIN Training Consulting sebagai Konsultan ISO berpengalaman lebih dari 15 tahun akan membantu pengajuan dari awal hingga akhir.

Share This Post

Berita Terkait